TWITTER

09 Juni 2018

Diskusi "Peranan Tionghoa Dalam Perjuangan Kemerdekaan dan Nasionalisme Indonesia

Sore yang cerah, halaman Museum Perumusan Naskah yang biasanya lengang terlihat lebih ramai dari biasanya.




Spanduk dan X banner terpasang di bangunan sebelah kanan gedung utama.  Di dalamnya terlihat kursi-kursi terisi nyaris penuh

Seorang perempuan tua berkursi roda yang didorong oleh ajudannya bergerak perlahan menyeberangi halaman dan terhenti di depan teras bangunan berspanduk itu.  Sedikit payah ajudannya berusaha mengangkat bagian depan kursi agar dapat masuk ke dalam.

Yang sepuh bukan hanya perempuan itu.  Sebelumnya seorang pria tua berjalan pelan dibantu kruk memasuki ruangan.  Para sepuh yang bersemangat menghadiri acara sore itu membuat panitia tergopoh-gopoh mencarikan tempat duduk yang lebih nyaman karena ruangan dengan cepat dipenuhi oleh para peserta.


Foto: Kecapi Batara

09 Mei 2018

Di antara tebing Godzilla


Seorang bocah berkaus kuning dengan nomer punggung 18 segera memacu sepedanya saat kami membayar karcis masuk di loket.  Sebelumnya ia lebih dulu membuat isyarat agar kami mengikutinya.

Dengan perasaan geli kami menuruti kemauan bocah tersebut.  Kecepatan mobil menyesuaikan dengan kayuhan sepedanya memasuki jalan sempit menuju tebing Koja.

28 April 2018

Hijau Biru di Cigaru




Kalau kantong lagi cekak tapi kebutuhan piknik tidak bisa dihindari maka piknik ke daerah yang tidak terlalu jauh adalah solusi aman dan ternyata banyak lokasi yang belum pernah didatangi atau hanya populer di kalangan tukang jalan-jalan yang masih single, karena kalau sudah berkeluarga kebanyakan tidak akan sempat ke mana-mana.

15 Februari 2018

Menyambut Multatuli di Rangkasbitung


"Saya hadir di sini mewakili suatu bangsa yang dua kali datang ke sini untuk melakukan pembantaian yaitu di Jatinegara pada tahun 1811 dan di Surabaya, 10 November 1945".